Refleksi 3 dekade di dunia

Kembali jari2 ini ku hentakkan untuk merefleksikan perjalanan hidupku yang telah memasuki dekade ke-3. Angka keramat di kalender hari ini dengan sendirinya menampar wajahku agar bangun dari keterlenaanku tentang cepatnya perjalanan waktu. Tiga dekade bukan waktu yang sebentar jika dihadapkan dengan tantangan dunia yang begitu keras.  Waktu bukan sesuatu yang bisa dihabiskan dengan bermain-main. Seharusnya di umur ini aku sudah harus bisa bertindak sebagai khalifah yang benar, bukannya malah berpangku tangan menunggu keluarga yang aku pimpin dilindas kerasnya dunia.

Kebanyakan orang berpandangan sempit tentang sebuah peringatan ulang tahun. Sebuah peringatan ulang tahun dianggap sebagai perayaan, namun buatku peringatan ulang tahun, sebagaimana dia disebut, adalah sebuah peringatan reguler bahwa tahun telah berulang di tanggal kelahiran manusia itu di dunia agar manusia itu sadar bahwa dia telah mendekati saat di mana tahun kembali berulang baginya di alam kubur. Dengan alasan itulah mengapa aku tidak pernah mempublikasikan tanggal lahirku di komunitas manapun aku berada, termasuk di jejaring sosial manapun aku terhubung. Bukan berarti ga pengen ditagih traktiran, hahaha…

Setahun ini sepertinya sedikit sekali hal yang telah aku lakukan dan aku hasilkan. Hanya pernikahan yang aku anggap sebagai suatu kemajuan di tahun ini. Selebihnya hanya jalan di tempat. Aku seolah hanya berdiam diri sementara dunia berputar dengan kerasnya dinamika di dalamnya. Waktu tidur yang sudah aku mampatkan menjadi hanya 3 jam sehari tidak juga mampu membuatku mampu mengejar ketertinggalanku dalam untuk mengimbangi dinamika perputaran dunia ini. Hebat benar kuasa Tuhan ini! Namun kuasa Tuhan tentunya selalu adil, perputaran dunia yang begitu kerasnya selalu diimbangi dengan kemampuan yand diberikan kepada manusia untuk mengatasinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *