Di Garis Depan dalam Perang melawan Malu

Sebuah instruksi datang ke meja saya beberapa waktu yang lalu. Perjalanan dinas ke Palangkaraya dan Banjarmasin dalam rangka training sebuah software. Padahal saat itu bahkan saya tidak pernah tahu kalau software itu ada apalagi melihat tampang manisnya di monitor saya. Bisa dibayangkan, memberikan training kepada tim IT sebuah instansi di Palangkaraya dan Banjarmasin tentang software yang tidak pernah saya ketahui wujudnya. Sama dengan menyerahkan diri saya untuk dipermalukan di depan para tokoh IT berbekal kalimat “ah, itu kan software gampang. Mudah bagi kamu” dari sang pemberi instruksi.

Dan dugaan saya terbukti. Software tersebut masih jauh dari level 50%, boleh dikatakan masih memalukan untuk dipresentasikan di depan para ahli sistem informasi daerah itu yang bahkan sudah bisa melayani sistem pembayaran on-line bagi masyarakat daerahnya. Apalagi software ini ditargetkan untuk diimplementasikan secara nasional di 11 propinsi . Tapi ya sudahlah, yang namanya instruksi dari atasan ya harus dilaksanakan dengan dedikasi tinggi seberapapun memalukannya. Hujanan protes dan hinaan mengenai software ini pun terpaksa diterima meskipun di dalam hati tidak nyaman karena bagaikan menerima hukuman atas pidana yang tidak saya lakukan.

Sementara itu, prediksi saya tentang mundurnya 1 orang karyawan di bulan ini ternyata sedikit meleset. Tanpa diduga, 2 orang karyawan yang mengundurkan diri . Progress logaritmik crash landing perusahaan lebih tajam dari perkiraan saya. Sebuah pesan singkat tersirat dari penerjunan mereka, “selamat menikmati penerbangan indah anda, semoga selamat sampai di tujuan “…